Thursday, April 29, 2010

Masih Menatap Pelangi =)

Petang begini, sejuk begini… kerja tak beranak juga! Ah, Penat sudah aku kandung beban pelajaran… hei, mengeluhkah kamu pada nikmat tuhan?! alangkah… alangkah tak bersyukur….

Lama sudah…lama sudah tak berbasa basi berlidah ibunda…ah, mungkin ayahanda lebih tepat… Sungguh aku rindu pada hari-hari aku tidak terlalu mabuk memburu… memburu bintang dan bayang kejora yang sayup dipandang, membiar bumi di tapak kaki menjadi misteri… Ini hidup, segalanya tak pasti kecuali mati.

Mendung, mendung di musim luruh penghujung April. Aku masih di negeri orang, bukan tak ku ketemu jalan pulang… Cuma sarat beban ku sandang menjadikan aku dagang… aku dagang tak terbuang!

Haha.. seperenggan keluhan manjadi habuan butang ‘delete’….

Semenjak dua menjak ini, seringkali aku begini, menelan bicara di sisir bibir.. riuh tari bahasa berkeroncong masih mampu ku redam, diam. Aku sendiri menjadi aneh, sedang aku yang biasa, atau lebih tepat yang dahulunya… sukar amat menelan bicara, mudah amat memuntah rasa. Apa agaknya yang buat aku begini… pada sisi yang cerah, dalam banyak situsi yang menyerlah, aku apapun kian mengerti… diam itu lebih sempurna!

Masa berlalu, rasa bersilih tamu. Aku masih bergelut dengan yang perlu dan yang mampu. Alasan berkalang alasan menangguh yang perlu menghad yang mampu. Aku masih bicara sendiri tentang sufi jiwa yang jauh… sayang, bicara mati pada bicara! menolak mudharat ku biar lambat, menanti manfaat ku harap cepat… ahhhhh! mana satu penjuru hendak ku lampiaskan lelah yang sudah semu. Pada tuhan, pada tuhan, pada tuhan… aku serahkan pengharapan! Indahnya nikmat bertuhan!

Aku ada cerita tentang bunga. Ada sekuntum bunga di tasik halaman istana, bunga milik si maharaja! Segala mata memandang dan memuja… “indahnya bunga maharaja “... hei manusia, mari aku khabarkan pada semua, bunga itu… tumbuhnya di mana-mana. Tak percaya, cubalah ke paya terbiar dalam belukar, dia ada! Cubalah ke sungai mengalir di hilir, dia ada… indah yang kamu lihat itu hei manusia, hanya kerana latarnya istana, sedang bunga itu, hanya biasa… teramatlah biasa… tiada punya warna, tiada harum juga! yang indah itu istana, bukannya bunga... kalau kamu memandang itu kerana dia di tasik maharaja, aku pesan sama kamu… butakan, butakan mata kamu dari melihatnya… dia itu tak punya nilai yang kamu damba! Mengerti?! Lagipun, aku rasa-rasa… bunga itu, tidak mahu disapa.

Hari ini dingin. Dingin biasa musim luruh. Hati aku juga dingin, sedingin embun pagi yang belum gugur dan kabus senja yang masih kabur. Tapi dingin ini tidak membeku, sekadar membendung rasa yang ada agar tidak basi… sehinggalah tiba masa dinanti untuk dipanaskan dengan gelombang mikro dari sumber yang sama, hati.

No comments: