Tuesday, December 9, 2008

KORBAN: PAHIT YANG MANIS


Seuntai dua kata sempena hari raya korban. Mahu bicara tentang korban lembu kambing unta, ramai yang sedia maklum, fiqhnya aku tidak pakar, menghurainya aku tidak lancar. Cuma seperkara, suatu versi korban yang aku bisa cerita, korban rasa. Tak kisah apa jenis rasa, masam manis masin pahit..mungkin juga rasa suka cinta duka benci..segala macam rasa yang bisa difikirkan oleh yang membaca..

Korban rasa. tak nampak dimata, tapi bisa berairmata. Tak hilang harta tapi bisa bawa derita. pastinya, setiap manusia itu pernah melakukan korban rasa, namun soalnya rasa bagaimana yang dikorbankan?

contoh; KORBAN CINTA

si jejaka A telah jatuh hati pada seorang gadis, maka jejaka A ini berhempas pulas melakukan apa sahaja untuk mendapatkan gadis tersebut, sehinggakan sanggup tak tengok bola sebab nak berdating dengan si gadis tersebut, maka rasa cintanya terhadap bola dilepaskan demi cintanya terhadap si gadis..

si jejaka B juga telah jatuh cinta pada seorang gadis, namun menyedari dirinya yang belum punya upaya untuk bernikah dengan gadis tersebut, maka cintanya dibisukan lantaran cintanya yang satu lagi dikhuatiri tergugat jika dia cuba mendekati gadis tersebut. rasa cintanya terhadap si gadis diketepikan demi cintanya pada Pencipta segala cinta.

Maka, korban cinta manakah yang lebih mulia?

Sungguh, jika korban itu demi Si Dia, walau apa pun rupanya, korban itu pasti beroleh cinta. Kadang pahit itu bertahun lamanya, namun menyedari pahit itu ubat rasa sebelum menjadi lebih perit, maka jiwa menjadi lega. Menghadam-hadam kepahitan semalam jika diiringi dengan percaya bahawa korban demi Si Dia tidak sia-sia, pasti menjemput hadir manisnya hari esok titis demi titis. Percaya, Si Dia tahu apa yang dirasa biar sepedih mana korban rasa.

Sekian, coretan raya korban! Esok kerja, korban....moga khidmat membawa manfaat pada umat. Ameen.

1 comment:

plastic said...

wow... korban ... sungguh mendalam pemikran kamu terhadap korban cinta. tapi make sense. good stuff