Thursday, December 4, 2008

BISAKAH AKU SPT MEREKA?

Kembali menghabiskan masa di tanah air, corak carik kisah politik sudah muak mauku ambil pusing. Lebih menarik perhatianku, perjuangan yang tiada penghujungnya, perjuangan yang didokong oleh insan-insan disekelilingku. Perjuang Sunnah Rasulullah. Ya, bukan mudah, mendokong misi mengembalikan Islam seperti hari diturunkan. Sadis meruntun jiwa melihat korupsi agama oleh sesetengah pihak sekalipun pihak yang mengelarkan diri mereka golongan agama. Rosak robek kepercayaanku mendengarkan kisah-kisah orang tinggi agama menjaja fatwa untuk puaskan yang memegang takhta. Ah, andai dunia menyaksikan rahsia yg tersimpan pasti mereka kecut bak sekeping papan.

Namun, harapan tetap bersinar. Bahkan semakin hari semakin terang. Perjuangan sunnah di tanah air diribut sokongan yang menguja, Serata IPTA dan IPTS tempatan punya pendokong yang setia. Maha suci Tuhan yang berkuasa, sungguh, perjuangan ini di bawah lembayung rahmatNya. Aku kagum, sungguh kagum, rata-rata mereka muda-muda, tetapi ilmu dan usaha menguja jiwa. Saban aku merasa sungguh kerdil, keringat tak ku berjasa, usaha tak pula seberapa, ilmu pun tak setinggi mana, oh Tuhan, ingin aku seperti mereka.

Entah bagaimana, aku tak punya kelompok yang sama. Bukan mempertikaikan bi'ah yang sedia ada. MashaAllah, mereka semua baik-baik belaka. Sayangnya, cara dan gaya tidak serupa. Niat memang sempurna, namun ini perkara agama, hati dan tubuh harus seiring patuh. Sungguh aku tidak tahu bagaimana, sedang manusia itu sering lupa, oh tuhan, andai mereka mengerti. Siapa aku untuk berbicara tentang perjuangan ini, namun aku punya persepsi tersendiri, aku melihat ketaksuban kumpulan menjadikan manusia hilang pedoman. Maka aku bimbang, bimbang akan teman-teman yang ku sayang jika jalan yang mereka bilang terang menjadikan mereka hilang. Oh, tuhan...terangilah....

Seperti yang aku bicara...sungguh, mereka yang di IPT tempatan sungguh-sungguhan mendokong perjuangan sunnah ini. Sekali lagi, aku yang di IPT luar negara merasa kerdil dan terpencil, sekalipun perkumpulanan agama ada, usaha dan tekadnya tidak sama. Apa yag disampaikan berbeza. Kejelasan fakta dan keluasan pemikiran jauh berbeza hinggakan aku tertawa sendiri, bagaimana yang diluar negara bila tiba isu agama lebih jumud pemikirannya. Sunguh, aku tidak mengata sesiapa, sekadar pandangan peribadi bahkan mungkin aku termasuk jua.

Ingin aku seperti mereka, turut sama memperjuangan agama, megembalikan wajahnya seperti hari diturunkan. Namun bisakah aku?

No comments: