Monday, August 31, 2009

Rapik Si Anak Deka

Bismillah...
31 0gos... mana mungkin anak deka senyap sahaja... :)

Merdeka.
(merdéka) bebas (drpd penjajahan, kurungan, naungan, dll), lepas (drpd tebusan, tuntutan), berdiri sendiri, tidak bergantung pd yg lain: Malaysia ialah sebuah negara yg ~ dan berdaulat; besok ia jadi seorang awam yg ~ dan tidak lagi menjadi perajurit yg dikongkong oleh undang-undang dan di-siplin; ~ ayam bebas sama sekali (boleh me­lakukan sesuatu sekehendak hati); akhbar ~ akhbar yg tidak terikat pd mana-mana parti politik; memerdekakan memberi kebebasan mele­paskan drpd penjajahan (kurungan dll), mem­bebaskan: India telah dimerdekakan pd bulan Ogos 1947; bagaimana dia boleh ~ dirinya drpd kapitalis-kapitalis kecil itu? kemerdekaan perihal merdeka (bebas), ke­bebasan: kita telah berjaya mencapai ~ pd 31 Ogos 1957; pemerdekaan perihal (perbuatan, usaha dsb) memerdekakan, pembebasan; pemerdeka orang dll yg membebaskan drpd penjajahan (kurungan dll). (Kamus Dewan Edisi ke-Empat)

Retorik.
"Merdekakah kita?" "minda masih terjajah""bangsa jadi murah"
Ya..ya.. kita bertanya.. minda-minda yangs sedar bertanya tentang sejauh mana kita merdeka.. tentang teruna dara yg masih dijajah minda... gaya hidup yg menyundal agama dan budaya, mabuk kuasa yg meracun politik negara.. ya.. ya... kita bertanya... semua bertanya.. siapa menjawabnya? terlalu kerap ditanya terlalu kerap dihina.. balik-balik teriak sana teriak sini.. mana jawabnya? mana....?


Jawab.
Anak Deka tak punya jawab.. Anak Deka juga bertanya...

Tetapi....
Jangan nafi keringat bapa kita. Jangan nafi hakikatnya... Kita adalah bangsa dan negara merdeka. Jangan nafi sebuah kemerdekaan yang sekali apapun tohmahan..sekali apapun keadaan.. kita adalah merdeka. Ada bisik-bisik di hujung sana kata Anak Deka mabuk dalam lena.. dibuai angin merdeka yg maya.. Anak Deka buta mata.. tidak melihat sedalamnya.. Kita masih terjajah..masih rendah.. masih diserang pemikirannya.... Teman.. JANGAN NAFI KITA MERDEKA! Siapa nafi? Ya..ya.. Anak Deka cuma berpesan... sekadar berpesan...

Matang.
Kita itu harus sedar kondisi untuk bertindak secara langsung dengan situasi... Kita ini sudah merdeka. Adapun masih ada yang merasakan ada unsur-unsur yang masih terjajah, maka kita harus bertindak seperti org merdeka yang menuntut haknya yang dijajah. Bukan hamba penjajahan. Maksudku... Meletakkan diri sebagai orang yang punya daya.. Bukan mangsa yang lemah dan hina. Kita tahu merdeka kita ada kurangnya. Ada capik robek kerana alpa daripada maksud sebenarnya.. maka guna harga jiwa yang merdeka itu untuk membebaskan yang lain.. Jika kamu orang merdeka... bertindak seperti orang merdeka... ini isu mentaliti.. Isu sedar diri... Kelakuan.. pemikiran.. harus..harus..harus spt orang merdeka... harus.. harus.. harus... matang...

Percuma.
Barang percuma orang tidak hargai. barang percuma orang pandang sepi. Masalah kita.. kita dapat merdeka percuma.. Celik mata.. sudah merdeka... yang berjuang.. bapa kepada bapa kepada bapa kepada bapa....Teman... Ada wira yang nafasnya masih setia. Ada luka yang masih terasa kebasnya. Mana yang percuma. Galang gantinya keringat dan darah.. sabar dan tawakal.. Bapa-bapa kita bergolok gadai untuk sehela nafas yg bebas.. dan dengan izin tuhan kita bersenangan... Mata yang tidak menyaksikan jangan dijadikan alasan.. hati itu mampu menjelajah zaman.. melihat pada erti sebuah perjuangan.. menghargai dan memaknai...

Anak Merdeka.
Kita ini anak merdeka. Berkelakuanlah seperti orang merdeka.


Hamba.
Sungguh.. sebenarnya ruh merdeka itu wujud sebelum 31 Ogos 1987 lagi. Ingatlah sewaktu Rubi' bin Umair berkata kepada Rustam panglima Parsi apabila ditanyakan tujuan kedatngannya.. jawab beliau"Kami datang utk membebasakan manusia dari penghambaan sesama manusia kepada penghambaan kepada Tuhan yang Esa".. Kita adalah Islam.. dan ramai antara nenek moyang yang berjuang adalah Islam sekalipun ramai yang tidak sempat mendengar jerit laung "merdeka".. dan seorang Islam itu adalah merdeka jiwanya melainkan hanya untuk Allah yang Esa... Maka teman... rasailah kemerdekaan yang kita punya.. rasailah.. hayatilah.. maknailah...

Positif.
Terlalu banyak sudah kita memandang bimbang. Bukan minta bersenang.. terlalu selesa menjadikan kita lupa.. memakan diri dan harga merdeka juga kelaknya... cumanya.. Kita harus punya harap... Memang.. memang harus kritikal.. tetapi harus juga optimistik... jangan asyik menjatuhkan maruah yg masih ada... rasakan wujudnya sebuha harapa.. untuk menjulang sebuah kemerdekaan..


Maka.
Kita orang merdeka. Berkelakuanlah seperti orang merdeka.

Salam penuh rasa merdeka.. dari si Anak Deka a.k.a Kiambang

3 comments:

ArELeEz said...

slm merdeka to u too..!

Ariff Arifin said...

semakin suka menulis begini nampaknya.

KIAMBANG said...

thanks areleez..

owh.. ya, rasa senang tulis begitu :)