Friday, May 22, 2009

Perempuan Gila

Memang!

ada suatu-suatu masa
lewat senja mahupun tika subuh masih muda
aku ini rasanya seperti gila
perempuan gila yang banyak bicara; banyak tanya; banyak cerita
perempuan gila yang menulis di mana-mana
perempuan gila yang bikin sajak sajak biasa
tiada siapa-siapa sudi baca
tiada siapa-siapa faham maknanya

ada suatu-suatu masa
tika matahari merah menyala mahupun malam gelap membuta
aku ini rasanya seperti gila
perempuan gila yang berbicara dengan jargon-jargon aneh lagi luar biasa
perempuan gila yang menjahilkan manusia dengan saba kata yang tiada makna
perempuan gila yang ke mana-mana bersama pena dan buku lakarnya
tiada siapa-siapa tahu
tiada siapa-siapa mahu

memang!
memang aku rasa gila
sajak-sajak cinta
sajak-sajak derita
sajak-sajak air mata
sajak-sajak kecewa

aku perempuan gila
yang sengaja bercerita melalui sajak-sajak buta
kerana aku tidak mengharap belas dari kamu manusia
biar. biar tiada siapa bisa tafsir sebarang makna
pada bait kata-kata
aku kunci semua rahsia.

"mata-mata kamu mentertawa akan si perempuan gila ini
namun dia tidak peduli
kerna bisik hati melalui puisi difahami oleh Yang Maha Mengerti."

Perempuan Gila
-kiambang-
22052009



Tiba-tiba emo! Huhuuu... bukannya apa, aku kerapkali mendapati monolog dalam diri aku berbunyi puisi... Apabila ada pena di jari.. selalunya akan aku catatkan... Mungkinlah.. pada mata-mata yang membaca, itupun jika ada.. menganggap hanya serumpun perkataan yang aku himpun menjada ayat-ayat aneh. Menyelongkar nota-nota lama, pelbagai catatan puisi aku ketemu... namun sebenarnya, ada suatu kepuasan disebalik berpuisi.. Seperti pemuzik, menghilangkan stress dan bosan mahupun kesepian dengan iramanya.. begitu juga aku.. aku dengan bahasaku.. tidaklah seindah mana... namun ada nikmat untukku.. Seperkara lagi, aku suka berkongsi.. cumanya ada sesetengah perkara yang mana-mana manusia tidak bisa mengerti melainkan diri yang mengalami.. dan ada sesetengah perkara yang amat berat rasanya sudah tidak mampu dibendung.. namun, tidak pula ada sesiapa yang sesuai untuk diluahkan... seperti airmata, jika ditahan curahannya menjadi bisa dalam jiwa... Segala luka yang kuadukan pada Tuhanku, aku terjemahkan dalam bentuk puisi.. kerna itu aku sememangnya tidak berkisah apabila ramai yang katakan mereka tidak faham apa yang ku tulis. Seperti orang gila yang selalu kita ketemu di jalanan, berbicara sendirian namun tiada dapat difahami buah katanya.. begitulah aku.... cumanya.. gila-gila aku, tidak mencederakan sesiapa... bukankah lebih baik daripada waras tetapi bercerita fitnah dan mengapi sengketa.

:: jika punya masa, jemput ke laman puisi kiambang untuk membaca bicara gila dariku~

No comments: