Friday, November 6, 2009

Senyum

Bismillahirrahmanirrahim

Seharian aku berfikir, lalu fikiran terhenti di pelabuhan sebuah kesimpulan….

Kita ini sering merasakan kita watak utama dalam segala cerita yang berlegar di sekeliling kita. Lalu selaku watak utama, kita mahu lebih tumpuan lebih perhatian, tepukan dan sorakan….

Tapi kita lupa… sungguh.. kita ini watak utama… tetapi, watak utama hanya untuk cerita kita… aku menilai nasihat seorang teman untuk berfikir di luar diri kita.. meletakkan watak ‘aku’ sebagai watak ‘dia’.. pada asalnya, saat emosi menguasai diri.. aku kurang erti pada maksudnya.. namun setelah diberi masa pada diri… dan saat suara samudera menemani hati… nasihat itu hadir dan aku kira.. aku cukup mengerti… aku lalu berfikir tentang seorang manusia benama Asriah.

Kita sering merasa terkilan apabila dilupakan, diketepikan dan dihindari… dari sekecil kecil perkara… hingga sebesar-besarnya… oleh sejauh-jauh kenalan hingga seakrab-akrab teman… terutama dalam perkara paling berat, oleh orang yang paling dekat. Lalu fikirkan, jika kita merasa demikian.. letakkan nisbahnya.. kalau satu antara empat, lima atau enam..kita merasa sendirian… letakkan satu antara beribu… maka akan kelihatan… kita adalah beribu….

Namun kita manusia… aku kira, hikmah tuhan menciptakan cinta itu nyata.. bukan sekadar memenuihi fitrah jasmani… tetapi juga kemahuan hati… untuk menjadi yang istimewa sekurang-kurangnya untuk seseorang manusia… Bukan sekadar dikurnia cinta.. diajarkan pada manusia jalannya untuk memaut dan memurnikan cinta itu… mulianya….cinta… apatah lagi Penciptanya.

Drama. Semua ini hanya dunia. Apalah yang begitu membebani… sedangkan orang agama lagikan bertikam, inikan pula perihal dunia yang tiada apa-apa makna.

Kita jangan ada fanatik… namun seperkara tentang Dr Asri… yang aku kenal, bukan sebagai seorang tokoh… tetapi sebagai saudara… pada dirinya… sentiasa ada senyum…. Dalam bahagia mahupun luka… senyum… bahkan jenaka mesra, sentiasa menghiasi dirinya…

Lalu tersenyumlah….

Kita sering lupa… setiap sesuatu yang berlaku itu adalah ujian.... juga… suatu latihan daripada Tuhan, menyediakan diri untuk suatu cabaran lebih besar di masa akan datang…. Seperkara yang aku sedari… sepanjang perjalanan hidup ini, aku saban menelusuri duri-duri hubungan kemanusian dan setiap satu… ada perkara besar yang aku diajar...

Lagipun.. sudah 22 tahun bukan... perkara remeh tidak seharusnya memberi kesan... lebih banyak perkara besar untuk difikirkan... orang boleh memperlakukan kita seperti budak... tapi kita haruslah bertindak matang... kita tidak dinilai daripada apa yang diperlakukan ke atas kita, sebaliknya atas kelakuan kita sendiri...

Berlapang dada… sungguh… aku tidak akan pernah sama. Namun, segala yang berlaku… setakat itu sahaja ceritanya… tak guna menjeruk rasa… tak ke mana pun sudahnya…

Terima kasih semua… untuk sebuah pengalaman yang indah.. Terima kasih Tuhan, untuk sebuah latihan kekuatan demi sebuah masa depan…

Buatlah apa pun, Asriah tak kisah.... =)

Senyum.

p/s: kiambang tidak bermasalah cinta muda-mudi yang banyak dihadapi oleh manusia zaman sekarang... kiambang tidak bermain api... atau dengan kata lain mengambil risiko untuk terjun ke dalam api... ini cerita lain...namun tetap juga cerita kasih sayang...

No comments: