Wednesday, June 11, 2008

ILMU TANPA AMAL IBARAT POHON TANPA BUAH

Biasa, kebanyakan orang pernah dengar pepatah ini. Senang ingat senang faham. Tak payah hurai panjang-panjang pun orang faham. Tapi tak kisah, orang dah faham atau tak, aku nak tulis karangan ala-ala darjah enam; tulis sebuah karangan berdasarkan pepatah di atas. Cikgu mazlina (cikgu bm aku masa darjah 6) mesti bangga dengan aku...

Ilmu, atau dalam bahasa orang putihnya knowledge merupakan pengetahuan berunsur maklumat. Pengantaraan atau medium ilmu sungguhlah banyak, percakapan, tindakan, penglihatan dan lain-lain. Setiap tindak dan tanduk kita terkadang menjadi ilmu jika tidak pada diri maka pada orang lain.

Ilmu, pelbagai jenis ilmu. Ada yang formal. Ada yang tidak. Ada yang baik. Ada yang jahat. Ada yang cantik. Ada yang buruk. Ada yang nampak baik tapi sebenrnya tak baik. Maka, disinilah asas rujukan pengamalan sesuatu ilmu. Maka aku mengira bahawa pepatah ini tidak sewenang-wenangnya diaplikasi dalam semua bentuk ilmu.

Pernah berlaku pada seorang teman apabila beliau bertanya pada seorang teman yang lain tentang ilmu yang bakal ditimbanya, situasinya begini;

Teman A: Kau ajak aku kemari, tentang apa program ini?
Teman B: Kau mahukan ilmu untuk sekadar tahu atau untuk amal?

Secara peribadi, aku merasakan teman A bertindak bijak kerana meneliti jenis ilmu yang bakal diterimanya di program tersebut. Sesungguhnya, adalah wajar sesuatu ilmu itu dinilai sebelum dan sesudah memperolehinya.Namun, jawapan teman B seolah-olah meletakkan satu kemestiaan bahawa ilmu yang ditimba haruslah diamal.

Telah aku katakan, ilmu bermacam jenis ilmu, antaranya yang nampak baik tetapi pada hakikatnya tidak. Terkadang, manusia sering menilai ilmu berdasarkan pemberi ilmu tersebut. Secara mudahnya, ilmu kimia adalah lebih dipercayai jika disampaikan oleh cikgu kimia berbanding cikgu bahasa melayu. Tetapi suatu perkara yang perlu diingat, cikgu kimia juga mungkin tersalah dan juga mungkin kurang ilmu dan kepakaranya jika dibandingkan dengan pakar kimia yang mungkin telah mekaukan kajian demi kajian, bukan sekadar bacaan dari sukatan.

Penilaian terhadap ilmu adalah luas dan teliti, lebih-lebih lagi apabila ilmu itu melibatkan agama. Lewat kebelakangan ini, Alhamdulillah, kesedaran agama bercambah-cambah di segenap negeri dan daerah, diikuti dengan kelahiran golongan pendakwah, aku kira ini adalah rahmat dari Allah. Maka apabila bercambahnya kesedaran agama, turut bercambah tunas-tunas dahaga yang mendambakan ilmu agama. Bertambahnya golongan yang menimba ilmu agama, bertambahlah juga golongan yang menyebarkan ilmu-ilmu tersebut. Namun terkadang, biarpun niat asal penyebaran ilmu adalah suci dan murni, dan ilmu yang disampaikan juga nampak elok, tidak bermakna penelitian dan analisa ilmu perlu dihentikan begitu sahaja.Kesahihan sesuatu ilmu adalah penting untuk dipastikan sekalipun ilmu itu nampak baik di mata. Maka disinilah pentingnya penilaian sumber ilmu, bukan sekadar pada cikgunya tetapi pada buku dan sejarahnya.

Berguru mendapatkan ilmu aku kira suatu jihad yang cukup mulia, maksudku ilmu yang mebawa manfaat bukanya berguru ilmu hitam kerana itu bukannya membawa manfaat tetapi mengundang laknat lagi jahat. Namun, tidaklah seharusnya kita menjumudkan perguruan pada kelompok individu tertentu atau cikgu-cikgu tertentu sahaja. Secara peribadi, aku merasakan semakin ramai guru semakin bertambah dan jelas sesuatu ilmu. Serperti mana pada zaman sekolah, ada cikgu sekolah, ada cikgu tuisyen. Terkadang cikgu sekolah tak ajar apa yang diajar oleh guru tuisyen, guru tuisyen pula tak tahu apa yang cikgu sekolah tahu. Maka si murid bolehlah mendapat ilmu lebih daripada guru tuisyen dan boleh juga memberi tahu guru tuisyen appa yang cikgu sekolah beritahu. Secara tak langsung si murid menjadi medium ilmu kepada guru.

Berbalik kepada isu ilmu yang nampak baik. Ilmu yang nampak baik sungguh banyak di muka bumi ini. Terkadang ilmu itu nampak baik kerana penyampainya orang baik atau nampak baik. Terkadang ilmu itu nampak baik kerana disampaikan dalam situasi yang baik pada hari yang baik pada cuaca yang baik. Terkadang ilmu itu nampak baik kerana penyampainya menyatakan sedari awal-awal bahaawa ilmu yang disampaikanya adalah ilmu baik. Pelbagai keadaan dan sebab yang menyebabkan ilmu itu nampak baik. Namun pada hakikatnya ilmu yang nampak baik tak semestinya baik. Lantaran ilmu yang nampak baik inilah wujudnya pelbagai pemesongan ilmu dan fitnah terhadap ilmu terutmanya ilmu agama. Lantaran ilmu yang nampak baik dan disampaikan oleh orang baik inilah berlakunya pemesongan aqidah misalnya yang berlaku terhadap agama kristian di mana aqidah penganutnya dipesongkan oleh paderi-paderi yang sewenangnya mengubahsuai bible mengikut kepentingan pemerintah dan diri. Hal yang sama juga berlaku dalam agama Islam apabila tok-tok guru menyampaikan ilmu ciptaan dan amalan yang nampak baik sehingaa lahirnya bidaah, ajaran sesat dan sebagainya.

Maka, penilaian dan penelitian sesuatu ilmu merupakan salah satu tindak yang seharusnya menjadi akhlak pada setiap penuntut ilmu.Bukan ketagihan ilmu yang perlu dipuaskan tetapi kesahihan sesuatu ilmu yang harus didambakan. Jauhi taklik buta dan ingatlah firman Allah " dan janganlah kamu mengikuti sesuatu yang kamu tidak ketahui kerana pendengaran, penglihatan dan hati nurani, semua itu akan dipertangungjawabkan." (17:36) Kejumudan dan fanatik tok guru juga harus dielakkan, bersikap terbuka dalam ilmu tetapi teliti dalam pengamalan. Bagi yang baru punya ilmu, jangan gelojoh menjadi cikgu, bukan maksudku ilmu tidak boleh dikongsi namun kepastian dan kemampuan memberi penjelasan harus diambil kira, takut yang hilang bertambah sesat yang bersuluh menjadi malap. Bagi yang punya ilmu dan mampu, jangan disimpan di bawah kelambu, lama kelamaan berdebu dan menjadi kelabu, lantas hilang begitu.

Justeru, ilmu jahat tanpa amal menjadi baja, ilmu baik bukan sekadar nampak baik tetapi sahih baik tanpa amal ibarat pohon tanpa buah.

1 comment:

pech said...

"Cikgu bg A kat kamu", ucap cikgu Mazlina