Monday, November 5, 2007

PUISI UNTUK AYAH

AYAH

Malam-malam yang kelam

Degil mata tidak mahu pejam

Dipasak anak mata pada atap berwarna suram

Direnung dinding kayu berselumbar tajam

Ditatap almari kelabu bercorak hitam

Dibolak balik badan di atas tilam

Ayah masih berjaga di larut malam

Semalam, ayah melakar sebuah kisah

Sekajang memoir bertinta darah

Seraut perjuangan menjadi sejarah

Namun, sejarah itu menjadi khazanah

Tersimpan di cerok rumah

Terkambus dan tetimbus dek tanah

Tanpa cangkul di tangan

Ayah mengali semula kenangan

Berputar ligat di enjin fikiran

Menyelak helai-helai perjuangan

Merungkai simpul-simpul pengorbanan

Mengusap luka-luka yang terkesan

Bukti cinta yang tak dimengertikan

Pada lewat usia meniti senja

Ayah menyaksi negara merdeka

Dari sebangsa kini tiga warna

Dari berbasikal kini berkereta

Dari tanah merah kini jalan raya

Dari rumah papan kini berbatu bata

Ayah kerut dahi tertanya-tanya

Apa ini benar-benar kita?

Pada lewat usia meniti senja

Ayah menyaksi anak-anak mendewasa

Dari dungu menjadi cikgu

Dari serba kurang menjadi pejuang

Dari kuli menjadi bos sendiri

Dari bertatih ke negeri orang putih

Ayah senyum bangga

Anak-anak ku berjaya

Ayah kerut dahi semula

Apa itu benar-benar mereka?

Ayah cuba pejam mata

Tapi matanya tidak tahu lena

Segala cerita menerka dan menerpa

Memenuhi ruang udara di sebuah rumah tua

Rumah itu terasa sunyi

Sunyi dan sepi tanpa bunyi

Kecuali detik jam yang hampir kehabisan bateri

Ayah pusing ke kanan dan ke kiri

Bagai terdengar anak-anak berlari

Bernyayi-nyayi memenuhi segenap ruang hati

Menangis sedih dan ketawa riang

Ah’ punyakah ingatan hanya pada ayah seorang?

Ayah tahu, mata itu memang begitu

Ayah rasa hatinya dibalut rindu

Rindu pada riuh hari-hari yang berlalu

Ayah juga tahu rindu agung untuk Dia yang satu

Mata tiada lagi dipaksa pejam

Kerana itu tidak mengundang tenang

Ayah ke pancur usang

Mengambil air sembahyang

Di ruang tamu sejadah dibentang

Dalam sujud yang tiada sudah

Ayah rangkul semua kisah

Menjadi doa penuh berserah

Seorang ayah di tikar sejadah

Tiada jemu tangan menadah

Air mata tumpah mencurah

Mengalir tenang di kedut wajah

ASR’ NOV 5TH,O7, 1:33 AM

MELBOURNE

2 comments:

MusafiR said...

kasih ayah, hanya maut penghujungnya...


http://www.youtube.com/watch?v=v6P1wfc3WSU
moga bermanfaat.

~MiRaGe~ said...

sekalipun maut diutus, kasih ayah tak pernah terputus...